6 Tips Merukunkan Kakak dan Adik

Salah satu film yang tak bosan diputar di keluarga kami adalah Children of Heaven. Film yang menceritakan persaudaraan Ali dan adik perempuannya, Zahra. Dengan tema sederhana, soal keinginan punya sepatu sekolah, film ini dengan apik menyentuh perasaan. Bagaimana kakak dan adik harus saling membantu dan berkorban. Ali dan adiknya harus bergantian memakai sepatu untuk berangkat ke sekolah sampai kemudian sepatu itu hanyut. Ali pun berjanji pada adiknya akan mengganti sepatu itu dengan cara memenangkan hadiah sepatu pada perlombaan balap lari. Film ini mengajarkan demikianlah kakak dan adik semestinya hidup bersama.

Pembaca budiman, ketika Islam datang semua ikatan ashabiyyah seperti kesukuan, kekelompokkan juga kebangsaan dihapuskan, namun Islam tetap mempertahankan ikatan silaturahim. Hubungan dengan keluarga dan kerabat ini bukan saja dipertahankan bahkan juga diperintahkan untuk dijaga. Sampai-sampai kedudukan seseorang di jannah salah satunya ditentukan oleh seberapa kuat ia menjaga ikatan keluarga. Nabi SAW. bersabda:

لاَ يَدْخُلُ الْجَنَّةَ قَاطِعٌ

Tidak akan masuk surga orang yang memutuskan (silaturahmi) (HR. Muslim)

Salah satu ikatan silaturahim yang begitu penting, dan begitu harus dijaga adalah ikatan kakak beradik. Hubungan antar saudara kandung ini adalah ikatan yang bisa begitu panjang dan melibatkan berbagai hukum Islam. Dalam ikatan persaudaraan ini terkandung hukum mahram, perwalian, waris, nafkah, dll. Andai hubungan di antara mereka tidak erat bukan saja membuat jarak di antara mereka, tapi juga bisa merusak tatanan hukum tersebut.

Tapi sadarkah orang tua lekat atau rapuhnya hubungan kakak beradik amat ditentukan oleh pola asuh yang mereka terima? Ketika orang tua keliru memberikan pengasuhan pada anak-anak maka sebenarnya bibit-bibit keretakan hubungan antar saudara sudah ditanamkan. Kelak ketika tumbuh dewasa ikatan silaturahim di antara mereka akan amat rapuh. Mudah pecah bahkan ada yang sampai melahirkan kesumat. Waliyyadzu billah.

Bukan satu atau dua, saya mendengar cerita kawan tentang hubungan keluarga yang ‘dingin’, jauh dari kata akrab sesama saudara. Satu dengan yang lain bahkan lebih mementingkan egonya. Lebih buruk lagi, ada juga keluarga yang sudah tak peduli dengan nasib saudaranya, bahkan kerap ribut di antara mereka.

Ini bukan masalah berapa jumlah anak yang kita punya. Belum tentu dua orang bersaudara pun dapat akur dan saling mendukung dibandingkan yang memiliki banyak saudara kandung. Semua berpulang pada pola asuh yang diberikan orang tua.

Karenanya, mulai perhatikanlah bagaimana pola asuh kita pada anak-anak. Sudahkah kasih sayang yang kita berikan merekatkan hubungan di antara mereka, atau justru sering menimbulkan pertengkaran kecil-kecilan. Ada beberapa langkah yang wajib dilakukan oleh orang tua dalam mendidik dan mengasuh anak-anak:

1.  Istimewakan setiap anak. Anak memang terlahir dari rahim seorang bunda, tapi mereka punya karakter, minat dan kemampuan yang berbeda. Mungkin si sulung berprestasi dalam akademik, tapi yang nomor dua cekatan dalam urusan fisik, dan nomor tiga lamban tapi lebih teliti dan lebih peduli. Karenanya istimewakan dan muliakan setiap anak-anak kita agar mereka tak merasa ada yang dianakemaskan dan dianaktirikan.

2.  Adil dalam pemberian. Perbedaan karakter apalagi prestasi anak kadangkala membuat orang tua lebih mengistimewakannya. Namun Nabi SAW. mewajibkan orang tua adil dalam pemberian. Jangan karena keunggulan seorang anak, maka saudara kandungnya diabaikan.

اعْدِلُوا بَيْنَ أَوْلاَدِكُمْ فِى الْعَطِيَّةِ

“Adillah di antara anak-anak kalian dalam pemberian!”(HR. Bukhari).

Mengapresiasi prestasi anak itu penting, namun janganlah pemberian hadiah atau pujian padanya membuat saudara-saudaranya merasa diremehkan. Bijaklah dalam menghargai prestasi anak agar tetap menjaga kebersamaan antar anak-anak kita.

3. Membiasakan saling menolong. Ajarkan pada setiap anak untuk terbiasa dengan tolong menolong, menghilangkan sikap egois dan menumbuhkan sikap saling berkorban. Pujilah mereka ketika memperlihatkan akhlak mulia ini, dan tegur dengan bijak anak yang egois serta tidak perhatian pada kesusahan saudaranya. Ajarkan yang besar untuk menyayangi adiknya, dan ajarkan sang adik untuk menghormati kakak-kakak mereka.

4.  Kikis rasa hasad di antara mereka. Kadangkala anak merasa cemburu pada saudaranya, bisa karena prestasi, pemberian, atau fisik. Disinilah ayahbunda harus bisa menjelaskan pada anak-anak bahwa setiap orang punya kelebihan sebagai karunia Allah. Setiap anak muslim harus belajar bersyukur dan tidak iri hati pada kelebihan saudaranya, karena yang paling mulia di sisi Allah adalah yang paling bertakwa.

5.  Membiasakan saling memaafkan. Sejak kecil jadikanlah saling memaafkan sebagai salah satu habit positif. Ketika mereka bertengkar segera damaikan dan dorong untuk saling meminta maaf dan saling memaafkan. Dengan begitu kelak saat dewasa, berdamai dan saling memaafkan menjadi hal yang tak sulit untuk dilakukan.

6. Berdoalah pada Allah agar hati mereka terpaut selamanya dalam keimanan. Ayahbunda jangan hanya berdoa untuk rizki mereka, tapi mohon juga agar hati mereka senantiasa terikat dalam persaudaraan karena Allah. Di antaranya yang diajarkan Nabi SAW.:

اللَّهُمَّ أَلِّفْ بَيْنَ قُلُوبِنَا وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِنَا وَاهْدِنَا سُبُلَ السَّلاَمِ وَنَجِّنَا مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ وَجَنِّبْنَا الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ وَبَارِكْ لَنَا فِى أَسْمَاعِنَا وَأَبْصَارِنَا وَقُلُوبِنَا وَأَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ وَاجْعَلْنَا شَاكِرِينَ لِنِعْمَتِكَ مُثْنِينَ بِهَا قَابِلِيهَا وَأَتِمَّهَا عَلَيْنَا

“Ya Allah tautkanlah hati kami dan perbaikilah urusan di antara kami, tunjukkan kami jalan-jalan keselamatan, dan selamatkan kami dari kegelapan menuju cahaya dan jauhkanlah kami dari perkara yang keji baik yang nyata maupun yang tersembunyi, dan berkahilah kami pada pendengaran kami, penglihatan kami, dan hati kami, pasangan-pasangan kami, dan keturunan kami, dan ampunilah kami, sesungguhnya Engkau Maha Penerima taubat dan Maha Penyayang, dan jadikanlah kami golongan yang bersyukur terhadap nikmatMu, memujinya dan menerimanya, dan sempurnakanlah atas kami.”(HR. Abu Daud).

Incoming search terms:

  • tips anak menghindari penculikan iwan januar
  • Apakah kakak dan adek bisa menikah walaupun beda rahim
  • artikel parenting ideologis
  • cara membangun hubungan kakak adikbdalam islam
  • Syarat merukunkan keluarga

2 Comments

Emka Comment Author IWAN JANUAR

Tks tadz, sangat bermanfaat buat sy yg msh belajar menjadi seorang ayah. Bnyk hal ternyata yg mesti dipelajari agar bisa mendidik dan mengasuh anak-anak dg baik…

Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *