Ananda, Bahagiakanlah Ayahbunda Dengan Amal Solehmu

Apa kabar, ananda? Waktu telah mengantarkanmu sebagai pemuda. Engkau gagah dan jelita. Tubuhmu kokoh layaknya orang dewasa. Tak ada lagi tanda kanak-kanak dalam penampilanmu. Ayahbundamu akan tersenyum saat membandingkanmu dengan saat belasan tahun silam. Kau masih sering berlari sekitar ayahbunda, terkadang minta dipangku atau bergelayutan di jubah lebar bunda.

Engkau juga bukan lagi anak yang ringkih dan mudah terjatuh. Langkahmu sudah tegap. Pikiranmu semakin matang, dan jiwamu kian bergelora. Ada harapan untuk selalu merengkuh kesuksesan baru dalam hidupmu. Bukan lagi mainan baru yang kau idamkan, juga bukan sepatu keren yang jadi impian. Engkau ingin sukses dalam pendidikan, dan gemilang dalam pekerjaan.

Kami tahu engkau, di balik gairah jiwamu untuk meraih kesuksesan engkau ingin membahagiakan ayahbundamu. Engkau akan sangat bahagia bila melihat ayahmu tersenyum dan bundamu meneteskan air mata bahagia merayakan indahnya duniamu yang baru. Seperti senangnya dirimu saat kau tahu mereka bahagia engkau sudah bisa mengendarai sepeda roda dua milikmu, atau mereka tertawa lepas saat engkau berani tampil di depan kelas membaca puisi di hadapan kawan-kawan dan gurumu.

Ya, engkau ingin berbahagia bersama orang tercintamu, yakni ayahbunda. Engkau ingin mereka hadir di saat hari wisudamu. Berfoto bersama di depan kampus impian dan kau share di instagrammu dengan ucapan penuh cinta pada mereka berdua. Agar semua kawanmu tahu betapa berterima kasihnya dirimu pada keduanya. Tak ada yang begitu membahagiakan kecuali bisa berbahagia bersama mereka.

Maka kau telepon ayahbundamu, kau beritahukan ketika engkau sudah mendapat pekerjaan. Dan hatimu berdentam mendengar ucapan syukur hamdalah dari lisan ibumu di ujung telepon sana. Engkau juga tahu mata ayahmu berbinar bahagia ketika tahu kalau anak yang dulu sering bermain di pundaknya telah bisa hidup di atas kakinya sendiri, meski mungkin engkau tak melihatnya.

Lalu gaji pertamamu pun kau belikan sesuatu yang spesial untuk keduanya. Mungkin kerudung atau gamis baru untuk bunda, atau jam tangan baru untuk ayah agar mengganti jam tangannya yang usang. Kau pun ajak mereka makan bersama di tempat kalian dulu berkumpul. Bedanya dulu engkau hanya sebagai penikmat, kini engkau bisa jadikan ayahbunda sebagai penikmat. Engkaulah yang dengan bahagia bisa melakukan apa yang dulu ayahmu lakukan.

Kendaraan baru pun hadir di rumahmu. Kau juga tahu, cita-cita pertama yang ingin kau lakukan adalah mengajak ayahbundamu naik kendaraan itu. Kau ingin membuat mereka bangga dan bahagia. Kau ajak mereka berdua bepergian ke tempat kalian dulu sering berjalan-jalan bersama, kini engkaulah yang membuat mereka bisa tertawa lepas, setelah sekian tahun mereka yang membuatmu bisa tertawa.

Ananda, kesuksesan dirimu adalah bagian dari kebahagiaan ayahbundamu. Hanya saja ketahuilah, seiring bertambah senjanya usia mereka, kebahagiaan mereka bukan lagi apa yang bisa kau dapat dari kedua tanganmu atau kerja cerdas otakmu. Begitu usia mereka semakin lanjut, mereka semakin paham bahwa kebahagiaan besar bagi kedua orang tua adalah ketika anak-anak mereka yang telah dewasa semakin taat kepada Rabbnya.

Engkau mungkin tak percaya, tapi itulah isi hati dan pikiran mereka. Ayahbundamu telah mencicipi berbagai pahit juga manisnya dunia. Mereka tak bisa membantah kalau tak kan selalu bisa bersama denganmu. Ada saat perpisahaan yang sudah Allah takdirkan. Karenanya mereka sadar dan sesadar-sadarnya bila kebahagiaan yang paling mereka harapkan adalah melihat anak cucu mereka adalah generasi yang salih-salihah.

Mereka bahagia melihatmu lulus kuliah, tapi sungguh mereka jauuuuh lebih berbahagia ketika tahu dirimu adalah anak muda yang menghidupkan malam dengan ruku dan sujud di hadapan Rabbmu. Mereka sangat gembira bila tahu engkau adalah pelantun ayat-ayat Allah di setiap waktu. Mereka begitu bahagia saat tahu dirimu berpenampilan rapi menutup aurat, punya harga diri di hadapan lawan jenismu, dan malu untuk melanggar aturan Allah SWT.

Ananda muslimah yang salehah, bukan baju dari butik ternama yang bisa membuat senyum ayahbundamu merekah, tapi kerudung dan jilbab yang rapi yang selalu kau kenakan di luar rumah yang membuat mereka merasa tenang. Bukan parfum wangimu dari merk ternama yang membuat mereka bahagia, tapi rasa malumu di hadapan lelaki yang selalu terjaga itulah penyebabnya.

Ananda jejaka yang saleh, bukan kendaraan mewah yang membuat hati kedua orangtuamu bergemuruh riang, tapi pekerjaan halal yang kau peroleh adalah yang menyenangkan mereka. Juga bukan perempuan cantik bak ratu dunia pendamping hidupmu yang membuat mereka bahagia, tapi seorang perempuan salehah nan sederhana yang siap mendidik cucu-cucu mereka di jalan Allah, adalah menantu yang mereka idamkan.

Engkau boleh tak percaya kalau amal soleh adalah kado teristimewa bagi ayahbundamu di usia tuanya. Engkau mungkin silap mata, karena gairah mudamu untuk merengkuh dunia. Tapi, itulah isi hati kedua orangtuamu saat ini. Mereka resah bukan karena pekerjaanmu belum mapan, tapi mereka resah ketika kau bangun subuh kesiangan, dan jadual shalat kau mundur-mundurkan.

Ayahbundamu gelisah bukan karena kau belum punya mobil mewah, tapi karena dirimu belum menjadi sosok yang benar-benar terikat dengan syariah. Kau masih berpikir bagaimana cara mengajukan pinjaman dari ribanya lembaga keuangan, dan berjalan ke sana ke sini dengan lawan jenis tanpa merasa itu adalah kemungkaran. Ayahbundamu gelisah dan tak tenang pikiran.

Ananda, kelak ketika usiamu seusia mereka itu pula yang engkau rasakan. Engkau akan merasa bahwa ijazahmu dan status pekerjaanmu bukan lagi kemewahan yang pantas dielu-elukan, tapi ketaatan dan kedekatan pada Tuhanlah yang begitu diidamkan.

Berapa banyak orang tua berpulang ke pangkuan Tuhan sementara anaknya tak bisa menyolatkan. Bahkan ada sebagian anak mereka terpenjara dunia sehingga waktu menjengukpun tak tersempatkan. Mengirim doa ke alam barzahpun mereka titipkan lewat orang, karena lidah mereka kelu dan cara berbakti pun sudah tak tahu.

Bahagiakanlah ayahbunda dengan amalan soleh. Buat mereka tersenyum dengan derap kakimu ke rumah Allah Penguasa Alam. Lantunkan ayat-ayatNya di sepanjang zaman, dan jadilah bagian dari penyeru kemuliaan Syariat Islam.

Kelak, ketika ayahbundamu menutup mata, mereka bisa tenang karena telah meninggalkan anak cucu mereka sebagai bagian dari hamba-hamba yang bertakwa. Sebagaimana doa yang sering mereka panjatkan:

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

“Ya Tuhan kami, anugrahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa.” (TQS. al-Furqan: 73)

Maukah ananda membahagiakan kedua ayahbunda? Jadilah hamba-hamba Allah yang taat, gemar beramal soleh, berdiri di barisan pejuang Islam, dan mohonkan kebaikan untuk keduanya, agar mereka mendapatkan rahmat di usia senjanya.

One Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *